E | Blog

Edy Susanto Personal Blog

Ticketmaster telah setuju untuk membayar denda $ 10 juta setelah didakwa dengan mengakses secara ilegal sistem komputer pesaing berulang kali antara 2013 dan 2015 dalam upaya untuk menghentikan perusahaan pesaing.

Anak perusahaan Live Nation, perusahaan penjualan dan distribusi tiket yang berbasis di California menggunakan informasi yang dicuri untuk mendapatkan keuntungan dari CrowdSurge – yang bergabung dengan Songkick pada 2015 (kemudian diakuisisi oleh Warner Music Group (WMG) pada 2017)  dengan mempekerjakan mantan karyawan untuk membobol alatnya dan mendapatkan wawasan tentang operasi perusahaan.

“Karyawan Ticketmaster berulang kali – dan secara ilegal – mengakses komputer pesaing tanpa otorisasi menggunakan sandi curian untuk mengumpulkan intelijen bisnis secara tidak sah,” kata Penjabat Pengacara AS Seth DuCharme.

Tuduhan itu pertama kali dilaporkan pada 2017 setelah CrowdSurge menggugat Live Nation atas pelanggaran antitrust, menuduh Ticketmaster mengakses rencana bisnis rahasia, kontrak, daftar klien, dan kredensial alat CrowdSurge.

Menurut dokumen pengadilan yang dirilis pada 30 Desember, setelah dipekerjakan oleh Live Nation pada tahun 2013, Stephen Mead, yang merupakan manajer umum operasi AS CrowdSurge, berbagi dengan Zeeshan Zaidi, mantan kepala divisi layanan artis Ticketmaster, dan karyawan Ticketmaster lainnya tentang kata sandi tersebut. ke Artist Toolbox, sebuah aplikasi yang menyediakan data real-time tentang tiket yang dijual melalui perusahaan korban.

Selain pencurian kata sandi, Mead juga dituduh memberikan “dokumen keuangan internal dan rahasia” yang disimpan dari mantan majikannya, serta URL untuk draf halaman web tiket untuk mengetahui artis mana yang berencana menggunakan CrowdSurge untuk menjual tiket dan “menghalangi” mereka dari melakukan itu.

Pada 18 Oktober 2019, Zaidi mengaku bersalah dalam kasus terkait bersekongkol untuk melakukan penyusupan komputer dan penipuan kawat atas partisipasinya dalam skema tersebut.

Leave a Reply